catatan-catatan singkat ini hanyalah hiburan belaka....hanya untuk mengisi kekosongan....hanya untuk membuktikan bahwa kita masih normal untuk memaknai kehidupan

Friday

Sejarah Bangkala

Bangkala adalah salah satu wilayah bagian barat di Kab.Jeneponto propomsi Sulawesi Selatan yang juga memiliki sejarah kerajaan yang penting untuk kita ketahui. Wilayah ini memiliki dua sungai besar yaitu di Topa dan di Allu yang mengalir dari utara timur daya ke selatan barat daya. Para penduduk setempat yang kebanyakan bercocok tanam mengambil air di singai ini untuk mengaliri sawah-sawah mereka. Berdirinya Kerajaan Bangkala di mulai dengan perkawinan antara perempuan yang digelari tumanurung dan anak penguasa dari Tanatoa bernama Karaeng Parurang. Seperti ini kisahnya:

Tumanurung adalah seorang gadis kecil yang temukan di antara rimbun bambu oleh seorang petani miskin. Petani itu kemudian membesarkannya hingga menjadi seorang gadis remaja yang berparas cantik dan diberi nama Banrimanurung. Suatu hari, ketika anak penguasa dari Tanatoa itu berburu anjing dan beristirahat di sebuah desa bernama Jannang Panaikang. Tiba-tiba dia melihat seorang gadis remaja dengan rambut yang teruarai panjang diantara rimbunnya bambu. Sang pangeran tertarik dengan kecantikan gadis itu kemudian melamarnya untuk dinikahi. Ketika kembali ke rumahnya, sang ayah, Tanatoa terkejut dengan apa yang di bawa anaknya itu. Sang ayah pun ikut jatuh cinta pada si gadis yang di bawa putranya dan ingin menikahinya juga. Tentu karaeng Parurang tidak menerima hal itu sehingga mau tidak mau harus melawan ayahnya sendiri. Perang anak-bapak pun terjadi di desa Kalimporo. Bersama istrinya tercinta, Banrimanurung, yang memiliki kekuatan magic yaitu mengarahkan semua bambu-bambu untuk melawan bala tentara Tanatoa. Sang Ayahpun kalah dan tewas bersama para prajuritnya. Mereka dibiarkan membusuk di arena pertempuran itu. Banrimanurung dan Karaeng Parurang kemudian membangun kerajaan baru yang disebut kerajaan Bangkala. Beberapa tahun setelah kawin, mereka dikaruniai seorang putra yang diberi nama I Batara Langi dan seorang putri bernama Liampayabang. Setelah anaknya lahir, Banrimanurung tiba-tiba menghilang. Kehilangannya sangat mesterius bahkan suaminya pun tidak tahu dia kemana.

Dari generasi ini, I Batara Langi menikah dengan anak gadis dari Kojaya sementara Liampiyabang menikah dengan Karaeng Tamamapa. I Batara Langi memliki 2 orang putra yaitu Massaquling, Sawempalagi dan seorang putri yaitu Golla Tau. Putri I Batara Langi ini menikah dengan putra dari Liampiyabang yaitu Palembanawa. Hasil perkawinan mereka lahirlah seorang putra bernama Latena Bangkala yang nantinya menikah dengan anak perempuan dari Karaeng Loe ri Marusuk yang bersuku bugis. Latena bangkala mempunyai seorang putra bernama Puang Kope (Karaeng Lakbua Talibannanna). Karaeng lakbua Talibannanna menika dengan putri Raja Gowa Tunipalangnga. Dari perkawinan mereka melahirkan 2 orang putra bernama Karaengta ri Bungaya dan Karaeng ri Lure. Karaengta ri Bungaya belum terdeteksi menikah dengan siapa, tapi nantinya akan mempunyai putra bernama Karaeng ri Balang yang akan menikah dengan janda dari karaeng tarowang dan melahirkan seorang putra bernama Karaeng ri Layu yang menjadi generasi terakhir.(the early history of Binamu dan Bangkala, South Sulawesi. W.Bougas)

5 comments:

  1. boleh nax dapat referensix dmana????

    ReplyDelete
  2. kalau boleh tau dapat dari mana ini karena saya keturunan ke7 dari karaeng labbua tali bannanna dari anaknya dato karaeng katti, add me di facebook ;karaeng labbua talibannanna atau di twitter;tette romo

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba cek di https://www.myheritage.com/site-family-tree-223968631/andi-muhammad-sapri-pamulu?rootIndivudalID=1504087&familyTreeID=1#!profile-1504056-info
      kalau ada koreksi dengan sumbernya, mohon diinfokan kembali. terima kasih

      Delete
    2. raja pertama bangkala yaitu I PASIRI DG. NGASA

      Delete